• banner

Selamat Datang di Website SMP Negeri 1 Nusa Penida. Mewujudkan Sekolah Unggul Berlandaskan Tri Hita Karana dengan Profil Pelajar Pancasila.

Pencarian

Kontak Kami


SMP NEGERI 1 NUSA PENIDA

NPSN : 50102354

Jl. Pasir Putih No. 3 Batununggul - Kecamatan Nusa Penida, Kabupaten Klungkung. Kode Pos: 80771


info@smpn1nusapenida.sch.id

TLP : 0853-3781-1871


          

KEPALA SEKOLAH

001-_i_wayan_putu_negara_s-pd-m-pd- 

 

I Wayan Putu Negara, S.Pd, M.Pd.

 

 

Om Suastiastu,

Salam Gema Santi.

 

Puji dan Syukur kami panjatkan kehadapan Tuhan Yang Maha Esa yang masih melimpahkan berbagai rahmat dan nikmatNya, sehingga kita masih bisa menjalankan aktifitas kita sehari-hari, khususnya bagi SMP Negeri 1 Nusa Penida yang masih dapat memajukan peserta didik untuk mencapai tujuan yang diinginkannya, apalagi ditengah-tengah pandemi covid-19, sangat tidak mungkin rasanya belajar tanpa teknologi.

 

Belajar jarak jauh sangat membutuhkan kecakapan dan kemahiran guru untuk menggiring peserta didik tetap melaksanakan pembelajaran.

 

Salah satu wujud teknologi itu adalah dipersiapkannya website sekolah dan media lain yang mendukung. Mudah-mudahan kami tetap bisa melaksanakan amanah tugas kami untuk peserta didik kami.

 

SMP Negeri 1 Nusa Penida terus berupaya untuk meningkatkan pelayanan informasi terhadap seluruh warga sekolah baik itu guru dan tenaga kependidikan, siswa, maupun masyarakat. Salah satu upaya yang dilakukan sekolah yaitu memiliki jaringan internet, mempunyai LMS, membuat website dan lainnya.

 

Akhirnya kami berharap dengan adanya website sekolah ini, diharapkan agar warga sekolah dapat mengambil manfaat sebesar-besarnya demi memajukan sekolah dan peningkatan mutu pendidikan.

 

Om Santih, Santih, Santih, Om

 

 

Banner

Jajak Pendapat

Bagaimana pendapat anda mengenai web sekolah kami ?
Sangat Bagus
Bagus
Kurang Bagus
  Lihat

Statistik


Total Hits : 58366
Pengunjung : 27799
Hari ini : 69
Hits hari ini : 111
Member Online : 0
IP : 3.238.112.198
Proxy : -
Browser : Opera Mini

Status Member

Makna Hari Raya Galungan dan Kuningan




Hari Raya Galungan dan Kuningan adalah momen penuh makna dan kebahagiaan bagi umat Hindu di pulau Bali, Indonesia. Dalam agama Hindu Bali, kedua perayaan ini memiliki signifikansi spiritual yang mendalam dan menjadi waktu yang sangat dinantikan oleh masyarakat. Berikut adalah penjelasan mengenai Hari Raya Galungan dan Kuningan, serta makna dan tradisi yang terkandung di dalamnya.

 

Hari Raya Galungan: Kemenangan Kebajikan dan Penghormatan kepada Leluhur

Hari Raya Galungan dirayakan pada setiap 210 hari atau sekitar 6 bulan sekali, sesuai dengan kalender Bali. Galungan menjadi salah satu hari raya yang paling penting dalam agama Hindu Bali. Perayaan ini memiliki makna untuk memperingati kemenangan kebaikan (Dharma) atas kejahatan (Adharma) dalam mitologi Hindu.

 

Galungan menggambarkan kedatangan Dewa Wisnu sebagai Batara Turun Kabeh yang turun ke bumi untuk menghancurkan kejahatan yang disebabkan oleh raja iblis, Mayadenawa. Dewa Wisnu menaklukkan Mayadenawa dan mengembalikan kebenaran dan kedamaian ke alam semesta. Oleh karena itu, Galungan menjadi simbol kemenangan kebajikan dan pertarungan melawan kegelapan.

 

Selain itu, Hari Raya Galungan juga menjadi waktu yang berharga untuk menghormati arwah leluhur. Umat Hindu Bali percaya bahwa roh-roh leluhur berkunjung ke bumi selama masa Galungan untuk bersama-sama merayakan kemenangan kebaikan. Oleh karena itu, mereka berkumpul di pura (tempat ibadah Hindu) untuk melakukan upacara, berdoa, dan memberikan persembahan sebagai tanda penghormatan dan cinta kasih kepada para leluhur.

 

Hari Raya Kuningan: Puncak Penghormatan Terakhir kepada Leluhur

Kuningan adalah kelanjutan dari perayaan Galungan dan dirayakan sepuluh hari setelah Galungan. Hari Raya Kuningan menandai waktu saat roh-roh leluhur kembali ke alam spiritual setelah berkunjung ke bumi selama masa Galungan. Kuningan menjadi momen penting untuk memberikan penghormatan terakhir kepada para leluhur sebelum mereka kembali ke alam roh.

Pada Hari Raya Kuningan, umat Hindu Bali kembali ke pura untuk melakukan upacara pemujaan dan memberikan persembahan sebagai bentuk penghormatan dan pengakuan atas peran serta keberadaan para leluhur dalam kehidupan mereka. Selain itu, Kuningan juga dianggap sebagai hari keberkahan dan kesuburan. Umumnya, dalam upacara ini, keluarga juga melakukan pembersihan rumah dan berbagai tindakan simbolis untuk membersihkan dan menyucikan lingkungan rumah.

 

Selain kemenangan kebajikan dan penghormatan kepada leluhur, Hari Raya Galungan dan Kuningan juga memiliki makna lain dalam kehidupan masyarakat Hindu Bali. Perayaan ini menjadi ajang untuk memperkuat ikatan keluarga dan meningkatkan kebersamaan. Keluarga berkumpul untuk merayakan bersama, berdoa, dan saling berbagi kebahagiaan.

 

Dalam aspek sosial, Hari Raya Galungan dan Kuningan juga menjadi momen untuk mempererat persaudaraan antarwarga. Warga saling berbagi persembahan dan menyambut kunjungan kerabat serta tetangga dengan tangan terbuka. Semangat gotong-royong pun menjadi kuat pada masa perayaan ini.

 

Secara keseluruhan, Hari Raya Galungan dan Kuningan adalah momen penting dalam tradisi agama Hindu Bali yang dipenuhi dengan makna dan nilai-nilai spiritual. Perayaan ini tidak hanya menjadi wujud kecintaan kepada Tuhan dan leluhur, tetapi juga menjadi ajang untuk memperkuat persaudaraan dan kesatuan masyarakat. Bagi warga Hindu Bali, Hari Raya Galungan dan Kuningan merupakan peristiwa suci yang dinanti-nantikan sebagai momen keberkahan dan kebahagiaan.

 
 
 




Share This Post To :

Kembali ke Atas

Artikel Lainnya :




Silahkan Isi Komentar dari tulisan artikel diatas :

Nama :

E-mail :

Komentar :

          

Kode :


 

Komentar :

Pengirim : i gede yoga saputra -  [gyoga@gmail.com]  Tanggal : 02/08/2023
sanagt bermakna

Pengirim : I PUTU DEDY WIJAKSANA -  [putudedy@gmail.com]  Tanggal : 02/08/2023
Ok lah


   Kembali ke Atas